Jam yg pernah heits pada zamannya ini telah mengalami malpraktek saat ganti baterai di tempat biasa (di Surabaya) 😤😤😤
Karet apanya melar sehingga tidak tertutup rapat dan ketika diajak bermain air, ngerembes 😭😭

Ini mesti ganti IC tapi nunggu replacement dan harganya akan mirip seharga beli baru (kemungkinan diatas 600k). Dalam bahasa awam, artinya jam gw ini udah dalam keadaan Koma. Almarhum, bahasa ikhlasnya.

2009 secara impulsive gw beli ini pas lagi beli oleh2 di Malaysia, kebetulan alhamdulillah ada duit jajan lebih dari Investor Belanda. Harganya masih 300k rupiah. Sekarang? Menyentuh harga 900k 😢😢

Saat itu gw jg beliin Casio buat adek gw. Tapi tampaknya jam dia masih sehat wal afiat, alhamdulillah 😇😇

Satu lagi, BabyG putih kesukaan dan kebanggan gw yg pernah jadi satu2nya jam tangan dan kemudian alih2 karena masih sayang dikhususkan jadi jam traveling.

Jam traveling adalah jam yg dipake saat trip dan disiapkan utk menghadapi medan yg berat, kepanasan, kehujanan, kedinginan, dimandiin, nyebur, nyelem dan ga pernah lepas dr tangan krn takut kececer.

Dan karena itulah sekarang LCD nya sudah pudar krn sering kepanasan (kata teknisinya). Oohh.. maafkanlah saya si anak pantai 😢😢

Usianya? Masih belom bisa diprediksi. Umurnya kalao ga salah sekitar 2 tahun lebih tua dibanding adik kuningnya.
Belinya pake duit beasiswa 😂😂

Utk yg suka DIVING ada Casio Frogman (cuma ada) warna kuning seharga 9,sekian juta.
Bisa ngerecord Log dll.

Minat?
Kl saya mending beli yg merk nya Sunto Sinto Santo ato apalah itu 😂😂 – at Casio Service & Sales Center

View on Path

Sepenggal Apparalang ❤
Ini di spot kanan, spot kiri juga bagus tapi ga lebih cantik dan ga wide view.

Izinkan saya mensyukuri kengototan saya kemarin siang 😄😄

Saya satu2nya org yg ngotot mesti ke sini. Knp?
1. Ini ada di previous itin
2. Pas di Bira td nya mau lgsg ke sini tp krn jauh nambah duitnya banyak beut.
3. Smw org yg tw trip saya, merekomendasikan tempat ini.

Setelah saya pasrah, (alhamdulillah) akhirnya kami (jadi juga) dibawa kesini. Dua mobil HTM nya 60k. Tracknya masuk jalan sepi, pas udah masuk areanya jalanan kecil menurun berbatukecil. Trus pas balik sempet nyasar 😃😃

Semua orang tampak menyesal baru kesini kemaren. Iya, ini surprise spot saya (dan, kami).
Semuanya PENGEN BANGET nyemplung tapi males bongkar tas dan ga punya cukup waktu spy ga kemaleman sampai makassar.

Ujung2nya sih krn macet geblek di Palangga tetep aja nyampe hampir jam 10pm 😢😢 – at Apparalang, Bulukumba

View on Path

Ini salah satu kapal Phinisi yg sedang dalam proses pembuatan yang bisa kami explore. Pesanan bule Denmark.

Kapal ini ukurannya termasuk kecil, tapi menghabiskan dana sampai 12 milyar. Dibuat selama 3th dan butuh 1 thn lg utk finishing.

Seluruhnya terbuat dari kayu dg fasilitas2 serba modern. Ada 6 kamar tidur + toilet dalam + AC.

Katanya kapal ini buat org2 yg mau diving. Mereka bisa nyewa seharga 1.5 milyar / bisa sewa per kamar seharga sekian ratus juta 😑😑 – at Pusat Pembuatan Perahu Phinisi

View on Path

Nanti kl ke bandara di makassar, pilih bangku yg kya gini biar bisa ngecas gadget yg lowbat. Biasanya ada dipinggiran dekat kaca yg mengarah ke hanggar.

Bandara disini gatenya pada luas, tapi area sekitar check-in yg dekat pintu masuk berasa crowded banget.

Apalagi sebelum masuk gate yg disuruh buka ikat pinggang & barisan perempuan dipisahkan. Itu berasa banget penumpukannya.

Arah bandara baik jalur tol atau biasa itu padat banget, ditambah lg ada perbaikan dan pembuatan jalan layang.

Bandaranya juga rameee, makanya Citilink jg kena delay. Mayan dpt teh kotak (tp ga dingin) 😂😂 – at Sultan Hasanuddin International Airport (UPG)

View on Path